my life

Rumah baru

Hari ini, 1 bulan yang lalu.

Rasanya kaya ga nginjek tanah. Jumat pulang kerja langsung ngelanjutin beberes barang di kosan Surabaya yang buseeet banyak bener ya. Sampe jam 11 malem pick-up dateng trus angkutin barang dari kosan Surabaya ke rumah Sidoarjo. Sangking banyaknya barang sampe balik 2 kali loh pick-up nya, itupun belom semua keangkut, tapi karena tenaga abis, ngantuk, uda jam 3 pagi pulak, yasudahlah sisa barang entaran deh gampang. Abis nata-nata barang semampunya di rumah Sidoarjo, rombongan pick-up termasuk aku langsung ke Mojokerto buat ngejemput my Nabila anak gadis semata wayang. Mandi sebentar, siap-siap trus balik lagi ke rumah Sidoarjo. Dan acarapun dimulai.
Mulai dari khataman di hari Sabtunya, trus syukuran yang dihadiri oleh semua saudara, baik dari saudaraku sampai saudara suami di hari Minggunya, eh ada juga sih yang datang Sabtu sore setelah khataman. Yup! Total ga tidur 3 hari 2 malem. Brasa kaya vampire ga nginjek tanah, tapi koq ya ga ada penyusutan berat badan yak ๐Ÿ™

Hari ini, tepat 1 bulan sudah.

Alhamdulillah.. rasanya bahagia bgt tinggal di rumah sendiri, it’s worth every peny. Apalagi uda kumpul sama anak. MashaAllah nikmat mana lagi yang kau dustakan.
Walau belum sempurna rumahnya. Kalo ujan masih ketampon terasnya karena belom pasang canopi (readย : belom ada dana). Nyuci juga bisanya seminggu sekali karena ga ada yg ngawasin jemuran, kalo ujan bisa ayahab wong jemurannya tak beratap. Baju si adek juga masih ditaroh di box karena baru punya lemari satu (uda penuh sama bajuku dan suami). Belom punya tetangga satupun, hahahahaha. Dan kekurangan-kekurangan lain. Tapi sumpeh deh, aku tetep bahagiaaa. Terbukti berat badanku ga turun-turun juga, naik malahan kata temen-temen kantor ๐Ÿ™

Rumah ini, rumah yang kubeli 2 tahun lalu, akhirnya kutempati juga. Tanpa tata cara kejawen itung-itungan hari, cukup dengan bismillah aja. Semoga rumah ini berkah dan penuh cinta. Aamiin.

Leave a Reply