my life

Empati

Menurut wikipedia, empati adalah: kemampuan untuk merasakan keadaan emosional orang lain, merasa simpatik dan mencoba menyelesaikan masalah dan mengambil perspektif orang lain.

Jadi ceritanya saya lagi malu sama diri sendiri, menyesal dan terus-terusan intropeksi. Kemana empati saya? Kenapa hati saya seperti terbuat dari batu yg sangat keras? Ada apa dengan saya?

Kemarin pagi sepupu yg tinggal di luar kota bbm saya. Beberapa hari sebelumnya dia memang bbm minta tolong dibelikan tiket pulang ke Mojokerto dan saya sudah mengiyakan tapi dia sendiri masih belum tau tanggal berapa ke Mojokertonya. Jadi ya saya kira pagi ini dia bbm ngasih tau tanggal keberangkatan. Eh ternyata bukan, dia minta tolong mau minjem duit lima ratus ribu sekarang juga ditransfer ke rekeningnya buat ambil hasil lab dan check up karena dia abis kuret dan posisi saat dia bbm lagi di pos kesehatan stasiun (mau berangkat kerja) dalam keadaan perutnya nyeri.

Dalam bbm saya sudah mengiyakan (sebelum tau nominal yg mau dia pinjam), saya pikir sih tar saya kasih aja dua ratus ribu ga perlu dikembalikan. Begitu dia nyebut nominal, loh koq nodong, itu yg ada dalam benak saya. Lagian ya ga bisa detik ini transfer, wong harus ke ATM dulu yg lumayan jauh dari kantor. Jadilah saya menimbang..menelpon sana sini minta pendapat..dan berujung ga balas bbm serta ga transfer sampe jam 8 malem. Kenapa gitu? Pertama, saya memang tidak siap jika uang sebanyak itu dipinjamkan, ya kalo beneran pinjam dan mau bayar, kalo engga gimana?! Kedua, utang saya sendiri loh masih buanyaaak dan harus dicicil tiap bulan. Ketiga, saat saya menelpon minta pendapat, baik itu suami, mama dan adek saya ga memberi lampu hijau untuk saya meminjami, ga ngelarang juga sih, ngambang dan menyerahkan keputusan di tangan saya. Keempat, trauma karena duluuu pernah ngasih uang ke dia, katanya mau buat benerin pompa air di rumahnya eh lah koq malah dibelikan roti. Kelima, saya selalu menggunakan kaca sebagai media dalam memperlakukan orang lain, maksudnya saya ingat betul ketika saya dalam titik 0 saya tidak pernah menyusahkan saudara, saya lebih memilih menjual aset yg notabene pemberian ibu mertua hiks, bahkan saya harus hutang koperasi kantor yg tentu saja berbunga, itu makanya saya merasa tidak wajib juga membantu saudara.

Seharian dari pagi sampe jam 8 malem hati bergejolak, seakan ada setan jahat dan malaikat baik yg membisik. Sampe akhirnya jam 8 malem saya bbm sepupu saya minta maaf baru ngasih kabar dan akan mentrasfer dengan catatan sudah ga membelikan tiket ke Mojokerto lagi, pilih salah satu lah intinya. Dan jawabannya “Ga usah makasih, aku uda pinjem bos ku. Tadi itu beneran urgent sampe aku dijemput sopir kantor di stasiun. Makasih ya maaf uda ngerepotin”

Ya Allah.
Maluuu rasanya.
Pengen nangis.
Menyesal.
Speechless.
Ga tau musti gimana.
Koq bisa ya saya setega ini.
Kemana empati saya?

 

Leave a Reply