my life

Nge review lamaranku aaah…

Akhir akhir ini sering insom, baru bisa tidur kalo uda jam 12 tettt, lagi Pre Marital Syndrome. Jadi ceritanya dalam waktu kurang lebih 4 bulan lagi aku bakalan merid (insyaAllah, aamiin). Masi lumayan lama sih, tapi pusingnya uda mulai sekarang.

Sebenernya yang kaya begini pernah kualamin, emm pas menjelang lamaran agustus kemaren. Yap, berbulan bulan sebelum agustus aku uda pusing mikirin gimana model kebaya, apa aja seserahannya, mau cincin kaya apa, catering, sampe urut urutan acara lamaran tuh begimana, hehehe. Tiap hari selalu ada waktu buat browsing printilan printilan yang tadi kusebut, malah kadang pas lagi di kantor,  sampe pernah kepergok temen seruangan lagi browsing model cincin, alhasil aku diledek abis abisan, hahaha jangan ditiru ya.

Nge review lamaranku aaah…

Uda berangan angan pengen lamaranku kaya lamarannya ussy andika. Di resto dengan interior yang wah, bajunya bewarna senada, trus ada acara nebak yang mana yang mau dilamar, kayanya lucu, sukaaak. Tapi balik lagi ke PERSETUJUAN ayahku, dan budget tentunya. Ayah bilang lamaran itu sederhana aja, yang penting acaranya lancar dan tujuannya tercapai. Hiks. Sedih. Gondok. Ini acara acaraku, pake uangku (ups maaf bukannya songong), tapi koq masi dilarang ini itu. Tapi kupikir pikir iya juga ya, over budget banget kalo maksain pengen lamaran kaya begono, lagian emang aku punya uang berapa sih koq sok sok an banget, hahaha 😀

Finally…

Kebaya

Setelah menimbang dengan sangat, akhirnya aku mutusin buat make kebaya jaman wisudaan dulu, hahaha. Lah wong masi bagus banget, dipake juga baru 1 kali. Tinggal jaitin bustier sama songketnya aja soalnya dulu pas wisuda pake daleman kaos trus bawahannya jarit. Aku jaitin di butik langgananku di mojokerto, LIB. Aku juga mutusin ga pake ke salon pas hari H, natural aja, kaya D’massive bilang, senatural mungkin aku lebih suka… hahaha. Oya, Hubby pun akhirnya pake batik yang ga tau warnanya itu senada apa engga sama kebayaku, hahaha 😀

Seserahan

Ini nih yang paling ribet. Rencana awal beli seserahan nunggu Hubby pulang ke jawa yang H-7. Dan belinya di surabaya aja. Tar biar Hubby bawa pas mudik ke madiun. Eh si camer bilang GA BISA GITU. Akhirnya aku yang harus ke madiun dan membeli seserahan bareng camer tanpa Hubby, hiks. Pas uda sampe surabaya baru sadar kalo ada barang yang uda dibeliin Hubby dari dulu banget dan harus masuk daftar seserahan, terpaksalah barang itu terbungkus beda sendiri sama yang laennya.

Cincin

Hasil dari browsing yang tak henti henti dan pertimbangan budget, rencana awal sih buat lamaran tuker cincinnya pake yang non emas aja, platina. Harganya murmer banget. Tapi pas uda ke TP sama Hubby, liat fisiknya si cincin platina itu, koq miris banget ya, hiks. Sepasang Cuma 600 ribu. Dipegang uenteng banget. Aku sih ga bilang ga mau tapi kayanya Hubby ngertiin ekspresi mukaku, dia langsung ngajak aku ke SIOLA. Akhirnya buat lamaran cincinnya emas putih, sukaaak.

Catering

Kaya biasanya tiap keluargaku ada acara pake catering Bu Tatik. Untung kita nanya jauh jauh hari ke si ibu tentang rencana pesan catering buat lamaranku, ternyata si ibu ga bisaaa, hiks. Akhirnya kita pake catering Bu Dewi, baru pertama ini sih jadi belum tau pas apa engga.

Acara

Alhamdulillah acara lamaranku lancar, walo keluarga Hubby telat dateng, janjinya jam 9 eh baru sampe rumahku jam setengah 12an. Untung ayah dan keluarga besarku masi sabar nungguin. Mereka dateng bawa oleh oleh buanyak banget, sampe butuh bantuan beberapa tetanggaku buat bantuin bawa oleh olehnya. Setelah bersalam salaman, acara pun dimulai, mulai dari pembukaan, permintaan dari keluarga Hubby, jawaban dari keluargaku, pemasangan tali asih (bo’, selain cincin ternyata aku dikasi gelang en kalung juga loh, surprise), pembacaan doa dan terakhir makan makan. Calon adek iparkupun dengan setia ngefotoin every single step acaraku, gratis, hehehe. Aaah akhirnya one step closer go to marrige.. aku dilamaaar, I love you Hubby, much more.

review3

Jadi dari hasil review di atas : ga usah terlalu pusing mikirin segala tetek bengek kebutuhan pernikahan, jalanin aja, karena semua itu fleksibel, ga sekaku apa yang kita pengen itulah yang harus dilakuin.

1 Comment

Leave a Reply