my life, random thoughts

Menentukan Skala Prioritas, Keluarga atau Teman

teman/te·man/ n 1 kawan; sahabat: hanya — dekat yang akan kuundang; 2 orang yang bersama-sama bekerja (berbuat, berjalan); lawan (bercakap-cakap): — seperjalanan; ia — ku bekerja; 3 yang menjadi pelengkap (pasangan) atau yang dipakai (dimakan dan sebagainya) bersama-sama: ada jenis lumut yang biasa dimakan untuk — nasi; pisang rebus enak untuk — minum kopi; 4 cak saya (di beberapa daerah dipakai dalam bahasa sehari-hari): tiada — menaruh syak akan dia;usahlah — dimandi pagi, pb tidak usah kamu lebih-lebihkan (kaupuji-puji);

Siapa sih di dunia ini yang ga punya teman? Saya yakin ga ada. Manusia kan makhluk sosial tuh, pasti dalam kehidupannya butuh seseorang untuk sekedar ngobrol, untuk berbagi, saling support, saling membantu dan lain sebagainya. Minimal biar ga kesepian lah.

Lebih dari itu seorang teman pun bisa memiliki arti yang sangat mendalam. Beberapa orang bahkan rela melakukan hal-hal yang di luar nalar demi temannya. Kaya si Raisa yang rela mendonorkan ginjalnya buat Selena Gomez. Such a great thing.

Meski sudah bersuami dan beranak satu, saya sendiri sangat menghargai pertemanan. Karena biar gimanapun ada hal-hal yang lebih asyik dilakuin bareng teman ketimbang bareng suami, anak ataupun orang tua (baca : ngerumpi). Hahaha. Makanya saya tetap punya teman, baik itu teman kerja, teman masa sekolah dulu, teman kuliah sekarang ataupun teman di medsos.

Lalu gimana ngatur waktunya?

Nah ini yang jadi perkara.

Dulu sih sebelum nikah, ibarat waktu 24 jam itu 100% maka prosentasinya menjadi 20% buat orang tua dan saudara, 30% buat pacar serta 50% buat teman. Yup waktu buat teman mendominasi. Alasannya simple, saya suka seperti itu. Tapi lain dulu lain sekarang. Ketika saya sudah punya mas hubby dan Nabila, saya dihadapkan pada kenyataan harus bisa mengatur skala prioritas. Ga bisa bikin alasan sesimple dulu cuma karena suka.

ini mah dulu, kalau sekarang ???

Bikin skala prioritas ga seribet harus ngolah data pakai Program Linier, AHP (Analytical Hierarchy Process), Integer atau Analisis Keputusan sih. Yakali mau nyusun tesis. Cukup gunakan feelingmu saja. Hahaha. Tapi juga ga sederhana-sederhana banget karena dibalik semua keputusan yang kita ambil akan ada nyinyiran, gunjingan, rasan-rasanan atau apalah itu namanya. Jadi harus siap mental.

Seperti beberapa waktu lalu saya diajak oleh teman kuliah, sebut saja namanya Bunga (bukan nama sebenarnya) nonton Thor Ragnarok sepulang kuliah karena kebetulan ada dosen yang berhalangan mengajar makanya kita pulang lebih awal dari jadwal. Pun ga ada tugas yang harus dikumpulkan besok. Posisi saat mengajak menonton adalah jam 12.00 WIB.

Kondisi saya saat itu yang mana akan menjadi faktor dalam menentukan skala prioritas :

  • Menurut review filmnya bagus.
  • Misal minta ijin ke mas hubby sudah pasti dibolehkan, thanks God punya suami pengertian.
  • Jam segitu mas hubby belum pulang kerja jadi meskipun saya nonton ga akan mengambil jatah waktu kebersamaan bareng dia, meski terselip sebersit perasaan “suami lagi kerja, eh saya malah enak-enakan nonton”. Saya istri solehah banget ya. Wkwkwk.
  • Kondisi saya lagi ga fit. Kena gejala flu. Kepala pusing, hidung mampet, ditambah batuk kering. Bawaannya males ngapa-ngapain enakan leyeh-leyeh.
  • Beberapa hari sebelumnya sibuk ngerjain tugas jadi kehilangan quality time sama Nabila, begitu ada waktu senggang yang ada di pikiran cuma “Horeee… bisa bayar hutang quality time sama Nabila”.

Dari kondisi saya di atas, kira-kira mana yang menjadi lebih urgent, pulang buat istirahat dan main sama Nabila, atau nonton bareng teman?

Untuk kondisi ini, buat saya keluarga adalah yang pertama.

Maka dari itu saya menolak ajakan Bunga untuk nonton dan memilih pulang supaya bisa istirahat sambil main sama Nabila. Seperti yang saya bilang sebelumnya, keputusan ini akan mendatangkan nyinyiran. Beneran deh kejadian. Kata Bunga, “Mesti kalo diajak nonton ga mau ini. Kamu tuh butuh refreshing biar ga sakit-sakitan tau”. Oke deh thanks buat saran dan masukannya. Saya mah orangnya malas debat.

Misal saya pergi nonton apa sih yang saya dapat? Palingan kebahagiaan sesaat karena sudah ga penasaran sama filmnya lagi. Tapi yakin bisa bahagia sementara pikiran tetep tertuju ke Nabila dan mas hubby. Daripada buang-buang uang buat beli tiket nonton tapi ga dapet keduanya kan ya, nonton ga fokus, waktu buat main sama Nabila juga hilang. Mending sekalian engga nonton. Biar deh dinyinyirin teman. Yang penting bisa quality time sama anak.

Kalau memang seseorang itu teman yang pengertian, harusnya mengerti kondisi temannya dan menghargai setiap keputusan yang diambil temannya dong. Bukan malah memaksakan kehendak dengan nyinyirin temannya. Setuju ga?

Tapi saya ga sakit hati sama Bunga, karena sebenarnya dia teman yang sangat-sangat-sangat baik. Sampai pangkat tiga sangatnya hehehe. Mungkin saat itu dia nyinyir karena kecewa temannya ini lebih memilih anaknya ketimbang dia, eaaa drama banget. Next saja lah ya kamu kutemenin nonton, Nga.

Keputusan saya mungkin akan berbeda dengan orang lain even kondisi yang dialami sama. Karena dalam menentukan skala prioritas yaitu tadi pakai feeling. Ga ada yang benar maupun salah. Keputusan saya pun akan berbeda jika dalam kondisi yang berbeda meski objek pembandingnya sama, keluarga atau teman. Ga saklek harus pilih keluarga. Kalau kalian gimana, punya skala prioritas juga ga?

7 Comments

  1. hehee…. sama ih, aku juga awal2 punya anak begitu….

  2. zaman anak-anak masih kecil, jarang main ama teman sih. Justru sekarang anak udh dewasa, malah sering hang-out ama temen…hehe

    1. Iya mungkin tar pas anak-anak kita uda punya dunianya sendiri baru deh kita juga bisa punya dunia sendiri.
      Sekarang puas-puasin dulu sama anak.

  3. Setujuu Mbak. Klo kondisinya kayak tadi mah mending langsung pulang aja deh, istirahat dan bs quality time ama anak juga. Saya sekarang aneh aja klo mau jalan, having fun gak bawa anak, apalagi sekarang udh 2, pasti kepikiran jd mending semua dibawa serta biar slalu bersama

    1. Iya bener. Padal anak sama suami ga protes lho, kitanya aja yang kepikiran trus ga enak deh.

  4. Assalamu’alaikum Mbak, nama anak Mbak sama saya samaan.. hehe…

    Kalo aku sih emang family first, dan masih nyaman jalan sama suami sama temen…

    Tapi kalo uda gak ketemu temen-temen sebulan aja, pasti uda galau.. hehe

    1. Waalaikumsalam. Iya sama-sama Nabila nya hehehe.

      Bener mbak, family first, tapi tetep butuh temen juga.

Leave a Reply