my life

Cemburu tak punya validitas

beberapa hari kemaren aku ditelpon sama seorang ibu yang mengaku istri dari teman kantorku. agak aneh sih, aku ga kenal ibu itu. kaget juga kenapa tiba tiba nelpon aku.

ternyata eh ternyata.. ibu itu menanyakan apa aku pernah keluar sama bapak (suaminya), terus nanya juga aku nganggep bapak itu gimana, terakhir dia minta di MMS in fotoku.. busettt deh.

jadi ceritanya ibu itu cemburu sama aku??? oh nooooo. aku itu baru kenal sama bapak 1 bulanan, ga pernah keluar bareng, ga pernah telponan, ga pernah cekikikan, apalagi gelendotan. pernah sms sih beberapa kali, tapi itu pure masalah kerjaan. masa gitu aja memicu kecemburuan sih?!

(antiklimaks)

aku punya cowo yang kebetulan lagi jadi “bang toyib” (oke sebenernya ini sama sekali ga berhubungan sama cerita sebelumnya :-P). tiap detik aku selalu kepikiran dia lagi ngapain aja disana. tiap jam telpon (kita ber2 punya jam sms dan jam telpon) dan dia ga nelpon..rasanya..rasanya..rasanyaaa..pengen terjun dari kamarku yang ada di lantai 2 ke bawah (lebay). apalagi kalo uda ga nelpon, ga sms, eh dia malah asik online. beeeeh..sakit rasanya. emang segitu ga pentingnya ya aku sampe ga dihubungin. absurd sih, cemburu yang tak bertujuan.

jadi gimana donk, ada ga sih batasan kapan kita boleh dan dilarang cemburu???

  1. kalo misal lelaki kita lebih intens berhubungan sama cewe lain dengan alasan cuma mau bantu, cuma masalah kerja, cuma temen dll, kita boleh cemburu apa ga?
  2. kalo misal lelaki kita bersenang senang sama temen se genk nya dan mengajak cewe lain yang juga temennya walo bukan se genk (kenapa ga ngajak kita aja coba), itu kaya gitu kita boleh cemburu apa ga?
  3. argggggggggghhhhhhhhhhhhh

Leave a Reply