my life, parenting

Anak-anak Nyanyiin Lagunya Vivall?! Yay or Nay

Kemarin malam, tiba-tiba Nabila nyanyi petikan lagunya Vivall alias Via Vallen “jalan goyang-jalan goyang”. Meski lafalnya ga jelas karena memang dia masih belum begitu bisa bilang R, tapi intonasinya sangat-sangat-sangat jelas.

I’m shock.

Secara saya ga pernah dan ga suka dengerin apalagi nyanyiin lagu itu.

Langsung saya tanya tanpa marah, “adek nyanyi lagu apa itu?”

“Itu kaya Donald ma”. (Donald, bukan nama sebenarnya).

Hmm.. lagi-lagi pengaruh dari teman daycarenya.

Salah siapa dong Nabila nyanyiin lagunya Via Vallen?! Salah teman daycarenya? Salah bunda pengajar di daycarenya? Salah kakak-kakak pengasuh di daycarenya?

Bukan, ini salah saya, ngapain anak di-daycare-in ☹

Baca : Daycare?! Yay or Nay

Pelan-pelan saya beri pengertian Nabila untuk tidak menyanyikan lagu itu lagi karena itu lagunya orang besar bukan lagunya anak-anak. Lalu saya mencari informasi ke bunda pengajar di daycarenya apa benar Donald sering menyanyikan lagu itu di daycare. Dan ternyata iya benar. Katanya sih gara-gara sering lihat di HP kakanya pas di rumah. Hoalah yo… yo… pengen ngunyah kakaknya Donald deh, ngajarin ke adeknya koq yang gabener.

Kata bunda pengajar di daycare sih si Donald sudah sering diingatkan ga boleh nanyi lagu itu, tapi ya namanya anak-anak, di daycare dilarang kemudian berhenti nyanyi, eh di rumah dicekokin lagi ya nyanyi lagi lah. Gitu aja terus sampai lebaran kuda.

Saya mah ga ngurusin anak orang, bagi saya yang penting Nabila sudah mengerti kenapa ga boleh nyanyi lagu itu jadi meskipun si Donald kek, si Desi kek, si Gober kek nanyiin lagu itu Nabila ga akan niru.

Saya cerita dong kejadian Nabila nyanyiin lagunya Via Vallen ke mas hubby. Dan diluar ekspektasi saya, responnya malah bikin kita berdua berantem.

Masa mas hubby bilang, “ya gimana ma pengaruh lingkungan, lagian memang kenapa kalau dia nyanyi lagu itu?”

What?! KENAPA?!

Terus mas hubby juga bilang, “aku juga suka lagu itu, aku suka lagu dangdut, jadi ya ga bisa ngelarang adek nyanyi lagu itu”

Ini mas hubby minta di brain wash banget deh kayanya.

Jadi gini ya, oke saya memang ga suka dangdut karena ya gitu deh menurut saya dangdut yang sekarang itu ga berkelas. Lirik erotis, goyangan erotis, penampilan artisnya juga erotis, nanyi lagu dengan suara centil ditambah desahan-desahan sambil goyang ngangkang, buat apa coba. Entahlah sebenarnya karya seni macam apa yang mau mereka tampilkan.

Tapi saya ga pernah mencaci orang yang suka dangdut, termasuk suami saya sendiri. Silahkan dengarkan dangdut, silahkan lihat video penyanyi dangdut tapi plis jangan di depan anak-anak.

Kalian yang baca tulisan ini coba googling lirik lagu jaran goyang deh, apa pantas lagu itu dinyayikan sama anak-anak? Itu lagu percintaan yang jelas-jelas bukan kapasitas anak-anak untuk menyanyikannya. Secara makna juga negatif, lagu koq bahas mantra, bahas dukun, haduuuuuh, nilai apa yang mau ditanamkan, nilai kalau ada masalah lari ke dukun aja gitu. Secara bahasa apalagi, kasar, sangat-sangat-sangat tidak pantas dinyanyikan anak-anak. Itu belum kalau misalnya anak-anak lihat videonya ya, penyanyinya pakai baju ketat plus rok jauh di atas lutut terus joget-joget ga jelas. Amit-amit.

Kalau dangdut yang lain gimana, penyanyinya bukan Via Vallen, lagunya bukan Jaran Goyang?

Apa?! Hamil duluan?! Goyang Dumang?! Sambalado?! Bojo Galak?! Zampah semua.

Anak-anak itu ibarat spons yang sangat cepat menyerap apa yang mereka lihat maupun dengar. Setiap hari dengar dan lihat dangdut yang kebanyakan lirik dan videonya gabener, ya hafal lah. Terus ditiruin nyanyi-nyanyi sambal joget-joget. Awalnya ga ngerti arti liriknya, lama-lama ngerti dan jadi dewasa sebelum waktunya. Kalau sudah begini bahaya.

Apalagi misal sampai tertanam dalam alam bawah sadarnya “aku mau jadi kaya gitu ah kalau sudah besar, enak cuma nyanyi-nyanyi joget-joget dapet duit”. Naudzubillah banget kan.

Beda urusan dengan orang dewasa penggemar dangdut, orang dewasa sudah tau mana yang hanya sekedar hiburan mana yang boleh jadi panutan, mana yang baik mana yang buruk. Meskipun gitu buat saya tetep dangdut yang sekarang itu ga berkelas.

Setelah panjang x lebar x tinggi nge brain wash mas hubby akhirnya kita sepakat, kita #TeamNAY anak-anak nyanyiin lagu dangdut (termasuk lagunya Via Vallen).

By the way, menurut kalian saya ga berlebihan kan resah saat Nabila sempat ketularan temennya nyanyiin lagunya Via Vallen?! Saya ga paranoid kan?! Kalau kalian sendiri #TeamYAY or #TeamNAY anaknya nanyiin lagu dangdut (termasuk lagunya Via Vallen)?

14 Comments

  1. imho, emang pengaruh lingkungan itu kuat bgt k anak mba :). Tetap semangat

    1. Iya mbak tugas orang tua untuk mengarahkan. Bukan malah melarang dia bergaul trus di suruh di rumah aja. Ya ga sih mbak.

  2. Saya malah penasaran tuh gegara baca blog ini. Hehe…Via Vallen tuh siapa? Lagunya kayak apa?…

    1. Hehehe mbak Hani pasti langsung googling deh. Setelah ketemu gimana komentarnya, suka apa engga?

  3. Saya malah ndak tau lagu viral ini macam apa, udah lama ga nntn tipi

    Tapi yang pasti saya #TeamNAYBanget lah kalo masalah ginian, denger anak kecil nyanyi lagu cinta2an org dewasa masa kini aja saya sedih, apalagi kalau sudah menjurus-jurus gitu

    1. Mbak Annissa, lagu ini ga TV aja kalo di Jawa Timur, esp Surabaya. Di beberapa lampu merah, di bus antar provinsi dan eh ternyata di aplikasi musik sekelas JOOX juga ada *mewek

  4. NAY. Bukan cuma lagu dangdut aja sebenernya mba, tapi lagu dewasa lainnya. Saya pernah menyaksikan anak yang nyanyi lagu “Selimut Tetangga” di panggung kesenian kelurahan gitu dan diapresiasi dengan baik oleh warga sekitar. Miris.

    1. Iya ternyata ga semua orang tua punya pemahaman sama dengan kita. Ada yang malanh bangga anaknya hafal lagu orang dewasa *sedih

  5. Kalau sm lagu, denger sekali jg anak2 lgsg hapal ya 🙁

    1. Iya mbak, sekali dua kali denger langsung hafal.

  6. Hai mbak sama tim no mbak anak2 menyanyikan lagi dangdut. Saya kadang juga suka geli atau gimana ketika sepupu saya menyanyikan dangdut bukan diajarin ortu mbak tapi dapatnya memang real dari lingkungan . Saya lebih suka mbak anak2 nyayi lagu anak2 seperti saya kecil dulu anak kambing saya, dan lainnya

    1. Iya kangen lagu anak-anak jaman dulu Tasya, Cikita Meidi, Meisy.

  7. Aduh… susah emang klo pengaruh lingkungan begini. Ibunya udh bener2 jagain, eh diluar kena polusi..

    tetap semangat Sistah! Ibuk harus ekstra kuat biar polusi gaul negatifnya bisa diminimalisir masuk ke pemikiran anak.

    salam blogger,
    ardeviwiharjo.wordpress.com

    1. Iya ini masih gangguan tingkat daycare.
      Belom tar kalo udah TK, SD, SMP, SMA, Kuliah.
      Semangat dalam menanamkan nilai sedari dini biar anak ga mudah terpengaruh.

Leave a Reply