my life, parenting, tips

6 Hal Yang Harus Disiapkan Saat Mengajari Anak Toilet Training

textgram_1488613672

Menurut teori, usia yang pas untuk anak toilet training adalah di kisaran 2 – 3 tahun. Dimana pada saat itu anak sudah mulai bisa mengendalikan otot pencernaan dan kandung kemihnya. Tandanya yaitu anak punya jadwal tetap buang air besar setiap harinya, misal tiap pagi. Kemudian tanda yang lain yaitu popok yang kering dalam waktu lebih dari dua jam.

Saat Nabila berusia 2,5 tahun saya mencoba mengajarinya toilet training. Apakah mudah? Tentu tidak saudara-saudara. Perlu effort yang keras. Dan sampai detik ini Nabila masih dalam proses pembelajaran. Ya tapi sudah lumayan ngurangin jatah belanja popok sih. Soalnya pakai cuma pas bobo siang dan malam. Kalau pas dia melek bahkan saat bepergian pun, dia sudah bisa bilang ‘mama pipis‘ atau ‘mama pup‘ .

Lalu hal apa saja yang harus disiapkan saat memutuskan untuk mengajari anak toilet training?

1. Kesabaran
Kenapa nomor satu kesabaran? Ya karena itu adalah kunci pokok berhasil atau tidaknya si anak untuk lulus toilet training.
Sudah rajin memberi tahu, “Dek kalau mau pipis atau pup bilang ya. Entar pipisnya atau pupnya di kamar mandi” masih aja currr.. ngompol dimana-mana. Kadang di lantai, kadang di keset malah seringnya di kasur 😔
Terus kalau sudah currr, kita sebagai orang tua bisa apa coba?! Cuma bisa sabar kan *sambil ngelus dada.
Besoknya dibilangi lagi, ngompol lagi. Dibilangi lagi, masih ngompol lagi. Yasudah harus sabar.
Memang harus terus-terusan dibilangi biar terekam di memori otaknya.

Nanti kalau sudah bisa bilang mau pipis atau pup dan bisa ngelakuinnya di kamar mandi dengan bantuan kita tentunya, kita sebagai orang tua masih harus diuji kesabarannya. Karena biasanya tiap 10 menit sekali anak akan bilang ‘mama pipis‘ atau ‘mama pup‘. Padahal pas sudah dituruti ternyata bohongan. Giliran ga dituruti currr ngompol. Sabaaar 😔

2. Potty Seat
Ajari anak untuk pipis atau pup di tempat yang benar. Jangan mentang-mentang masih belajar ‘yaudah di lantai kamar mandi dulu biar gampang tinggal jongkok‘.
Untuk pengguna closet duduk, bisa gunakan soft baby potty seat (alas dudukan closet). Bisa dibeli di baby shop ataupun online shop.
Pilihkan gambar karakter favorit anak sehingga mereka mau menggunakannya. Jangan lupa beri contoh pemakain, karena children see children do.

photogrid_1488616787718

3. Celana yang Banyaaak
Karena sering ngompol, celana jadi banyak yang basah. Kena ompol satu, dicuci. Belum kering cuciannya celana kedua sudah kena ompol lagi. Begitu seterusnya sampai celana habis. Makanya harus punya banyak stok celana.

4. Sprei Anti Air
Ngompol di kasur itu mah hal biasa. Yang ga biasa itu kasur jaman sekarang beda dengan kasur jaman dulu.
Kalau dulu kasurnya kapuk, begitu diompoli, sprei diambil untuk dicuci sedangkan kasurnya dicuci dengan air sabun pada bagian yang kena ompol kemudian digulung trus dijemur di luar rumah. Bau pesing akan menguap.
Kalau sekarang kebanyakan kasurnya spring bed, malahan ada yang bed nya menempel sama dipan nya (ngomongin diri sendiri), masa setiap habis diompoli harus dijemur di luar rumah?! Beraaat.
Itu makanya harus punya sprei anti air. Jadi walau kena ompol, ga akan meresap ke kasur. Tinggal dilap spreinya trus dicuci, kasur aman. Plus ga kena bau pesing. Sprei anti air ini biasa dijual di online shop.

5. Tepung Maizena
Bukan, kita bukan mau bikin kue.
Jadi buat yang sudah terlanjur kasur springbednya kena ompol dan bau pesingnya belum hilang-hilang, tinggal olesi saja sama tepung maizena pada bagian yang bau pesing. Biarkan kurang lebih 10 menit, bersihkan tepung maizenanya dari kasur spring bed. Dan taraaa.. bau pesing akan hilang. Trust me, it works. Saya sudah buktikan sendiri.

6. Konsistensi
Yup ini juga penting banget. Mengajari anak toilet training memang melelahkan. Harus sering bangun untuk mengantar dan membantu anak pipis atau pup di toilet, harus sering cuci sprei, celana, baju, harus sering mengepel dll. Tapi jangan sampai membuat kita sebagai orang tua jadi tidak konsisten.
“Hari ini pake popok dulu ya dek, besok belajar lagi ga pake popok”, wah anak bisa bingung dan ujung-ujungnya malah memperlambat keberhasilan anak dalam belajar toilet training.
Bahkan saat jalan-jalan juga harus konsiten tidak memakaikan popok ke anak. Kalau anak minta pipis atau pup ya ajak ke toilet umum. Ribet?! Nikmatin aja bro.

Itu 6 hal yang harus disiapkan saat memutuskan untuk mengajari anak toilet training. Selamat mencoba.

Kalau ada yang punya pengalaman atau tips lain boleh banget di share di comment.

3 Comments

  1. Halo mbak, yes saat anak 2taun mulai lepas pospak. Lulus usia 3 tahun. Diusia sekarang 5 tahun, masih bingung ngajari cebok sendiri 🙁

  2. oh ada trainingnya ya? anakku dibiarin aja sampe mau sendiri. akhirnya ya ngerti sendiri.

  3. Anak pertama saya mulai toilet training 2,5 tahun saat itu cuma pake clodi paa malam aja dan bener-bener lepas clodi saat 3 tahun. Tapi ya sampai udah mau 4 tahun masih nggak mau pup di kamar mandi maunya sembunyi di bawah meja

Leave a Reply